Tukang kuli ini dapat ribuan dollar perbulan dari google

pesatnya perkembangan teknologi membuat banyak lahan kerja baru dari orang yang mampu bahkan sampai orang yg kekurangan contohnya adalah henry juffri asal makassar.

 

Perjalanan Henry Jufri mengembangkan aplikasi android
 
yak dia bekerja sebagai seorang kuli panggul di pelabuhan daerah makassar dengan hanya bermodalkan pendidikan kelas 4 sd tidak membuat hati seorang henry jufri gentar dia mau belajar secara otodidak (belajar sendiri). di sela sela waktunya yg sempit henry menyempatkan diri untuk belajar pengkodean untuk membuat aplikasi android, tapi untuk mempelajarinya tentu henry memerlukan alat bantunya yaitu laptop.
dengan menyisihkan hasil kuli panggulnya henry membeli sebuah laptop bekas seharga Rp.800.000 . namun karena baru pertama kalinya membeli laptop henry tidak tahu kalau laptop tersebut hanya dibekali RAM 1GB yang seharusnya dipakai untuk pengkodingan minimal dengan RAM 2GB. tak sampai di situ saja henry meminjam uang kepada orang tuanya sebesar 2,7jt untuk membeli laptop yang baru.
dengan laptop barunya henry telah mencoba membuat aplikasi .
 
Beberapa aplikasi Android yang berhasil dibuat oleh Henry Jufri diantaranya yakni aplikasi game Unyil the Adventure, Ninja Konoha Run, King Arthur dan masih banyak aplikasi lain termasuk aplikasi belajar huruf dan angka untuk balita.

Sempat Hampir Menyerah

Dalam menjalankan usahanya tersebut, nyatanya jalan yang harus dilalui Henry tidak selalu mulus. Bahkan pada awal masa pengembangan, ia sempat bertanya pada diri sendiri apakah ia bisa berhasil? Namun melihat semua yang telah ia korbankan, ia merasa sudah tidak ada jalan lagi selain meneruskan dan tetap yakin dengan apa yang ia usahakan tersebut.
Perlahan hasil dari usahanya pun mulai nampak. Ia mulai mendapatkan penghasilan dari Google sebagai kompensasi profit sharing aplikasi miliknya yang semakin banyak di unduh via Google Playstore. Ia yang mulai mengembangkan aplikasi sejak bulan Oktober 2014 tersebut, secara bertahap mendapatkan penghasilan mulai dari $100 per bulan hingga akhirnya dapat mengantongi US$ 1.200 beberapa waktu yang lalu.
Dalam sebuah wawancara, Henry sempat berujar bahwa ia terkadang merasa heran mengapa masih banyak orang utamanya generasi muda yang bisa dibilang telah menyia-nyiakan kesempatan yang mereka miliki. Pertanyaannya adalah apakah harus berada di kondisi serba kekurangan dulu baru mau berjuang?
Semoga kisah inspiratif di atas bisa menjadi pemicu sekaligus tamparan bagi banyak anak muda di luar sana, termasuk saya pribadi. Dengan segala apa yang dimiliki saat ini, fasilitas, waktu, tenaga, fikiran, harusnya kita bisa mencapai sukses jauh lebih mudah dibandingkan seorang pekerja kuli panggul yang bekerja keras dan menyisihkan sisa waktunya 4-5 jam sehari untuk mengejar mimpinya. Be Inspired!

bagaimana sungguh menginspirasi sekali bahkan seorang kuli panggul bisa menjadi seorang programer
semoga dengan kisah mmas henry banyak orang yg terinspirasi dan lebih berusaha ^^






Komentarlah dengan kata kata yang baik dan bijaksana

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel