Apa Itu Kamera DSLR, SLR, Perbedaan, Cara Kerja dan Harganya

Kamera DSLR, atau kamera digital single lens reflex, adalah kamera yang memiliki optik dan mekanisme SLR, atau lensa refleks tunggal, kamera yang memiliki kemampuan digital dari kamera digital. Kamera SLR adalah salah satu jenis kamera yang paling populer di pasaran karena mereka dapat menangkap gambar berkualitas profesional, tetapi relatif mudah digunakan.

Berikut ini saya jelaskan mengenai perbedaan dari kamera SLR dan DSLR lalu sejarah, cara kerja kamera dan mengapa sih kamera DSLR sangat disukai fotografer sekarang.


Untuk memahami cara kerja kamera SLR (dan apa yang membuatnya sangat populer), pertama-tama perlu Anda pahami bagaimana cara kamera SLR bekerja.


Bagaimana Kamera SLR Bekerja?

Anda mungkin pernah melihat kamera SLR dan tidak pernah menyadarinya. kamera ini bermula dari kamera film yang populer pada pertengahan abad hingga akhir 1990-an. Mereka terdiri dari bodi kamera yang dapat ditambahkan lensa dan dapat digonta ganti. Lensa-lensa ini dapat bervariasi, tergantung pada jenis gambar yang ingin ditangkap oleh fotografer. Tidak seperti kamera digital saat ini, fotografer harus memuat gulungan film fotografi ke dalam tubuh kamera sebelum mengambil gambar.

Kamera Yashica Single Refex Lens duduk di atas album foto.
Apa Itu Kamera DSLR, SLR, Perbedaan, Cara Kerja dan Harganya
Contoh Kamera SLR


Setelah film dimuat, kamera akan bekerja menggunakan desain refleks. Cahaya yang melintasi lensa kamera ke cermin yang memantulkan gambar akan difokuskan kamera ke pentaprisme, yang mengarahkan gambar dengan tepat ke pencari tampilan.

Baca Juga : Cara Merekam video di kamera pocket

Kamera SLR sekarang ini masih ada, tetapi produsen tidak lagi memproduksi kamera SLR. Namun Anda masih dapat membeli film fotografi untuk kamera SLR dan masih ada beberapa laboratorium yang akan mengembangkan film fotografi.

Jika Anda ingin tahu  tentang cara kerja kamera SLR tanpa mencoba membelinya, berikut saya jelaskan, kamera ini juga bisa dibilang kamera sekali pakai bekerja dengan prinsip dasar yang sama dengan kamera SLR, tetapi hampir selalu hanya memiliki pengaturan lensa 35 mm.

Ketika fotografer siap untuk mengambil gambar, dan dia menekan tombol rana, yang membalikkan cermin sehingga memungkinkan gambar diproyeksikan ke film. Setelan kamera yang disesuaikan secara manual oleh fotografer menentukan berapa lama rana tetap terbuka untuk mengambil gambar.

Kemudian, setelah gambar diambil, fotografer harus secara manual memajukan film menggunakan tuas di bagian atas kamera, untuk mengganti ke sel berikutnya yang tidak terpapar pada gulungan film sebelum mengambil gambar lain.

Baca Juga : Tips Merekam Video di Kamera DSLR untuk Pemula

 Fotografer mungkin juga perlu menyesuaikan pengaturan pada kamera atau fokus lensa sebelum gambar berikutnya diambil.

Apa yang membuat kamera SLR menjadi sangat luar biasa pada saat itu, yaitu kemampuan refleksi cermin. Teknologi Ini memungkinkan fotografer untuk melihat melalui view finder (sebelum gambar diambil), gambar persis yang akan muncul pada film. (view finder : kotak kecil untuk mata yang sering kita lihat untuk memotret)

Bagaimana Kamera DSLR Bekerja?

Kamera DSLR bekerja dengan cara yang sama dengan kamera SLR bekerja.
Apa Itu Kamera DSLR, SLR, Perbedaan, Cara Kerja dan Harganya

Hanya saja dengan tambahan satu variasi penting - alih-alih menggunakan film untuk menangkap cahaya, kamera DSLR (kadang-kadang disebut sebagai Digital SLR) menggunakan sensor pencitraan digital, untuk menangkap gambar yang ditampilkan di view finder atau di layar tampilan. Sang fotografer masih bisa melihat gambar persis yang ditangkap melalui view finder atau layar kamrra, hanya saja metode pengambilan gambarnya yang berbeda.

Diagram cara kerja kamera DSLR.

Menghapus teknologi penggunaan film dari kamera juga memberikan beberapa kemajuan tambahan dalam mekanisme cara kerja kamera.

 Misalnya, alih-alih harus memajukan film fotografi secara manual setelah setiap rana ditekan, kamera DSLR dapat mengambil gambar yang lain dengan segera secepat fotografer dapat menekan tombol rana lagi.

Dalam beberapa kasus, ini berarti fotografer dapat menangkap gambar lebih banyak, dan lebih baik daripada menggunakan kamera SLR yang terjadi di masa lalu.

Gambar digital yang ditangkap oleh kamera DSLR disimpan dalam folder DCIM (Gambar Kamera Digital) pada kartu SD. Gambar kemudian dapat diambil dari kartu penyimpanan oleh komputer menggunakan koneksi kabel antara kamera dan komputer atau dengan menggunakan cardreader pembaca kartu SD.

 Ketika kartu SD (dan kartu XD rekannya) mengalami  peningkatan dalam kemampuan menyimpan data, fotografer dapat mengambil foto lebih banyak dan lebih banyak tanpa harus khawatir tentang penyimpanan yang penuh..

Jangan bingung dengan kamera DSLR dan kamera point-and-shoot (kamera pocket), Kamera point-and-shoot tidak memiliki lensa yang dapat diganti (mereka sering disebut sebagai kamera lensa tetap), dan sebagian besar tidak memiliki kemampuan refleks lensa yang memungkinkan Anda untuk melihat gambar persis seperti yang Anda ambil dari tampilan.

Mengapa Kamera DSLR Begitu Populer?

Seperti kamera SLR, kamera DSLR memiliki lensa yang dapat diganti - Anda dapat memiliki lensa untuk gambar jarak dekat, satu untuk gambar sudut lebar, dan satu lagi untuk gambar jarak jauh. Itulah bagian dari apa yang membuat kamera ini populer; mereka serba guna. Tapi itu bukan satu-satunya alasan fotografer memilih kamera DSLR.

Alasan lain adalah bahwa kamera DSLR semakin mudah digunakan. Sebagian besar kamera DSLR memiliki banyak mode pemotretan, dan bahkan fotografer pemula dapat menguasai mode pemotretan otomatis dengan cepat karena kamera melakukan semua pekerjaan untukmu.

Misalnya, ketika memotret gambar menggunakan kamera DSLR yang diatur ke Mode Otomatis, kamera menggunakan sensor untuk menentukan tingkat cahaya yang melewati sensor gambar dan menyalakan blitz secara otomatis dalam situasi ruangan yang memiliki cahaya rendah. Ini memiliki lensa fokus otomatis sehingga tidak perlu khawatir bahwa gambar Anda akan buram.

Beberapa kamera juga memiliki filter bawaan atau Mode Scene untuk memastikan bahwa kedalaman bidang, keseimbangan putih, dan saturasi warna akurat dan tepat untuk gambar yang akan di ambil.

Untuk fotografer yang lebih mahir, ada mode pemotretan manual yang memungkinkan fotografer menyesuaikan kecepatan rana, kedalaman ruang, dan banyak lagi. Lensa pada kamera DSLR juga dapat disesuaikan dari fokus otomatis ke fokus manual untuk memungkinkan kontrol yang lebih besar tentang bagaimana seorang fotografer memilih untuk fokus pada bagian gambar apa pun.

Beberapa kamera DSLR bahkan memiliki mode Video yang memungkinkan fotografer untuk menangkap video berkualitas tinggi selain menangkap gambar.


Harga Kamera DSLR

Harga mungkin merupakan salah satu alasan terbesar mengapa kamera DSLR populer. Kamera DSLR pertama yang diperkenalkan (1991, Kodak DCS-100) dihargai sekitar $ 13.000 (182 juta). Tetapi karena kamera jenis ini semakin populer, harganya pun turun. Harga entry level DSLR mulai dari sekitar $ 250 - $ 300 (3 - 5 jutaan), tergantung pada produsen, kualitas kamera, dan jumlah dan jenis lensa yang dapat digabungkan dengan bodi kamera. Kamera dengan Kualitas yang lebih tinggi, seperti kamera kelas profesional masih dapat berharga lebih dari $ 5.000 (70 jutaan) atau lebih, dan lensa khususnya bahkan dapat berharga dua kali lipat dari harga kameranya.

Namun, untuk fotografer biasa, kamera DSLR dengan harga terjangkau akan memberikan semua kemampuan pemotretan yang diperlukan untuk dengan mudah mengambil foto keluarga dan liburan yang hebat. membeli lensa kamera bekas dapat membantu menekan biaya sekaligus memperluas kemampuan kamera Anda.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel