Apa Perbedaan Format File JPEG, TIFF Dan RAW?

JPEG, TIFF, dan RAW adalah format file foto yang didukung hampir oleh semua kamera DSLR.

Kamera pemula biasanya hanya menawarkan format file JPEG. Beberapa kamera DSLR memotret dalam format JPEG dan RAW secara bersamaan. Meskipun Anda tidak akan menemukan banyak kamera yang menawarkan fotografi dalam format TIFF, hanya beberapa kamera canggih yang menawarkan format gambar ini.
Apa Perbedaan Format File JPEG, TIFF Dan RAW?


Dengan semua opsi ini, bagaimana caranya Anda tahu format mana yang harus digunakan? Apakah RAW lebih baik dari TIFF? Apakah kualitas JPEG yang lebih rendah dari mereka atau sepadan?

Karena itulah, baca penjelasan mengenai mereka satu persatu, karena semua format file foto ini memiliki keunggulannya masing - masing

JPEG

JPEG (Joint Photographic Experts Group) adalah format foto terkompresi yang hilang, artinya menggunakan format kompresi untuk menghapus beberapa piksel yang dianggap tidak penting oleh algoritma kompresi, sehingga menghemat ruang penyimpanan. Kompresi terjadi di area di mana warna berulang, seperti di foto yang menunjukkan banyak langit biru.

Firmware atau perangkat lunak di dalam kamera akan menghitung tingkat kompresi pada saat kamera menyimpan foto, sehingga ruang penyimpanan akan menjadi lebih hemat,  Untuk alasan ini, JPEG adalah format file gambar yang paling umum dan berguna untuk menampilkan gambar di web dan sering digunakan juga untuk berbagi gambar.

Baca Juga : Cara mendapatkan Angle foto yang Bagus!

Meskipun terdapat fitur kompresi pada gambar JPEG, biasanya tidak banyak yang orang tahu bahwa beberapa piksel telah dihapus. Plus, Anda dapat mengontrol jumlah kompresi yang digunakan pada gambar untuk menghasilkan foto berkualitas yang cukup baik yang membutuhkan ruang sangat sedikit (terutama bila dibandingkan dengan format lain yang disebutkan di bawah).

Dengan format JPEG, lapisan gambar akan diratakan, artinya Anda tidak dapat membatalkan pengeditan lama dengan format file gambar yang menyimpan revisi berlapis-lapis atau yang tidak mengubah file asli. Terlebih lagi, mengedit file JPEG yang sama beberapa kali akan terus menurunkan kualitasnya.

Karena mudah untuk menimpa gambar JPEG yang asli dan menghapus pixelnya, disarankan untuk selalu menyimpan salinan gambar aslinya agar kualitas gambar tidak menurun.

Namun, sebagian besar fotografer masih menggunakan file JPEG, karena sebagian besar format gambar standar di kamera digital menggunakan format ini, terutama kamera point dan shoot yang murah.

Baca Juga : Pengertian Metadata dalam Fotografi

Sebagian besar kamera smartphone juga merekam file dalam format JPEG. Kamera yang lebih canggih, seperti kamera DSLR, juga sering memotret dalam format JPEG. Jika Anda berencana untuk berbagi foto di media sosial, memanfaatkan filr JPEG adalah langkah cerdas karena lebih mudah untuk mengirim file dengan ukuran lebih kecil.

RAW

RAW memiliki gambar yang mirip seperti kualitas film dan membutuhkan banyak ruang penyimpanan karena kamera tidak memampatkan atau memproses file RAW dengan cara apa pun. Beberapa orang menyebut format RAW sebagai "digital negatif" karena tidak mengubah file apa pun saat menyimpannya.

Tergantung pada produsen kamera Anda, format RAW dapat disebut sesuatu yang lain, seperti NEF (Nikon) atau DNG. Format RAW dan yang lain seperti RW2, CR2, RAF, dan CRW - semuanya sangat mirip, format yang dikompresi tanpa menghilangkan apapun, meskipun mereka menggunakan ekstensi file yang berbeda.

Beberapa kamera tingkat pemula memungkinkan penyimpanan file format RAW, dan beberapa kamera ponsel pintar mulai menawarkan RAW bersama dengan JPEG.

Beberapa fotografer profesional dan canggih menyukai RAW karena mereka dapat melakukan pengeditan foto mereka sendiri, tanpa harus khawatir tentang elemen yang akan dihapus oleh program kompresi dikameranya seperti file JPEG.

Misalnya, Anda akan menggunakan perangkat lunak pengedit gambar untuk mengubah keseimbangan warna putih dari hasil foto dalam format RAW, tetapi hanya metadatanya saja yang diubah, bukan foto yang sebenarnya.

Satu kekurangan untuk memotret dalam format RAW adalah besarnya ruang penyimpanan yang diperlukan, yang akan mengisi kartu memori Anda dengan cepat. Masalah lain yang mungkin Anda temui dengan file format RAW adalah, Anda tidak dapat membuka filenya di beberapa perangkat lunak pengedit gambar. Karena sebagian besar program pengedit gambar tidak mendukung file ini, namun masih ada beberaoa yang bisa membukanya


Karena alasan inilah, fotografer dan editor akan sering memotret dan mengedit gambar dalam format RAW dan kemudian mengekspor gambar ke format terkompresi seperti JPEG.

TIFF

TIFF (Tagged Image File Format) adalah format kompresi yang tidak menghilangkan informasi apa pun pada data foto; ini adalah format file lossless. Ukuran file dalam format ini jauh lebih besar daripada file JPEG dan RAW, tetapi beberapa kamera memiliki kemampuan untuk membuat gambar dalam format TIFF.

TIFF adalah format yang lebih umum dalam penerbitan grafis dan pencitraan medis daripada fotografi digital, meskipun ada beberapa kasus di mana fotografer profesional mungkin memiliki proyek yang memerlukan format file TIFF.

Berbagai program mendukung file untuk membuka dan mengedit file TIFF, tetapi karena ukuran mereka sangat besar, mereka tidak digunakan untuk gambar berbasis web dan biasanya dikonversi ke format terkompresi seperti JPEG.

Baca Juga : Tips Mendapatkan Hasil Foto Selfie yang Bagus!

Cara Menggunakan JPEG, RAW, dan TIFF
Hanya ketika seorang fotografer profesional akan membuat cetakan foto yang besar sajalah dia membutuhkan pengaturan JPEG berkualitas tinggi agar memenuhi kebutuhannya.

TIFF dan RAW terlalu berlebihan bagi banyak fotografer kecuali Anda memiliki alasan khusus untuk memotret dalam format tersebut, seperti kebutuhan untuk mengedit gambar yang sangat presisi.

Oke, itulah penjelasan mengenai perbedaan mengenai format file jpeg, tiff dan raw. Bagaimana apakah artikel ini membantu?

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel