Apa Yang Dimakaud Metadata Dalam Fotografi?

Apa sih yang dimaksud metadata dalam dunia fotografi?

Metadata adaah informasi deskriptif yang tertanam di dalam gambar atau jenis file lain. Metadata menjadi semakin penting dalam era ini yang kebanyakan menggunakan foto digital, karena memudahkan fotografer untuk memasukkan informasi gambar yang portabel dan tetap dengan file.
Apa sih yang dimaksud metadata dalam dunia fotografi?  Metadata adaah informasi deskriptif yang tertanam di dalam gambar atau jenis file lain. Metadata menjadi semakin penting dalam era ini yang kebanyakan menggunakan foto digital, karena memudahkan fotografer untuk memasukkan informasi gambar yang portabel dan tetap dengan file.  Salah satu cara membuat metadata adalah melalui informasi tambahan pada semua kamera digital yang menyimpan foto. Metadata ini disebut data EXIF, yang merupakan singkatan dari Exchangeable Image File Format. Sebagian besar perangkat lunak foto digital dapat menampilkan gambar dengan format EXIF, tetapi Anda biasanya tidak dapat mengeditnya.   Format Metadata yang Paling Umum Namun, ada jenis metadata lain yang memungkinkan Anda untuk menambahkan informasi deskriptif Anda sendiri dalam foto digital atau file gambar. Metadata ini dapat mencakup karakteristik foto, informasi hak cipta, keterangan, kredit, caption, tanggal dan lokasi pembuatan, informasi sumber, atau instruksi khusus. Dua format metadata yang paling umum digunakan untuk file gambar adalah IPTC dan XMP.  IPTC adalah standar yang dikembangkan pada 1970-an oleh Dewan Telekomunikasi Pers Internasional. Format Ini dikembangkan sebagai standar untuk bertukar informasi antara organisasi berita dan telah berkembang dari waktu ke waktu. Sekitar tahun 1994, formulir Info File Adobe Photoshop memungkinkan pengguna untuk memasukkan dan mengedit metadata IPTC dalam file gambar digital, sehingga diadopsi oleh agen stok foto dan bisnis penerbitan lainnya di luar media berita.  XMP adalah Extensible Metadata Platform baru berbasis XML yang dikembangkan oleh Adobe pada tahun 2001. Adobe bekerja sama dengan IPTC untuk memasukkan header IPTC lama ke dalam kerangka kerja XMP baru, dan pada 2005 Skema Inti IPTC untuk spesifikasi XMP dirilis.   XMP adalah file open-source, standar publik, sehingga memudahkan pengembangnya untuk mengadopsi spesifikasi dalam perangkat lunak pihak ketiga.   Metadata XMP dapat ditambahkan ke banyak jenis file, tetapi untuk gambar grafik, umumnya disimpan dalam file JPEG dan TIFF. Banyak perangkat lunak pengedit foto dan manajemen gambar saat ini menawarkan kemampuan untuk menanamkan dan mengedit metadata dalam file Anda, dan ada juga banyak aplikasi khusus untuk untuk membuka dan mengedit semua jenis metadata termasuk EXIF, IPTC, dan XMP.   Beberapa perangkat lunak jadul tidak mendukung metadata tertanam pada gambar, dan Anda berisiko kehilangan informasi ini jika Anda menggunakan program semacam itu untuk mengedit dan menyimpan file.  Sebelum standar metadata ini, setiap sistem manajemen gambar memiliki metode kepemilikannya sendiri untuk menyimpan informasi gambar, yang berarti informasi tersebut tidak tersedia di luar perangkat lunak; jika Anda mengirim foto ke orang lain, informasi deskriptif tidak akan ikut serta terkirim. Metadata memungkinkan informasi untuk diangkut dengan file dengan cara yang dapat dipahami oleh perangkat lunak, perangkat keras, dan pengguna akhir lainnya. Bahkan dapat ditransfer antara format file.  Berbagi Foto secara online memberikan Ketakutan karena takut Metadatanya juga ikut terkirim Baru-baru ini, sedang maraknya berbagi foto di jejaring sosial seperti Facebook, ada beberapa kekhawatiran tentang informasi pribadi seperti data lokasi yang tertanam dalam metadata foto yang dibagikan secara online juga ikut terkirim. Ketakutan ini umumnya tidak berdasar karena semua jaringan sosial utama menghapus sebagian besar metadata termasuk informasi lokasi atau koordinat GPS.  Kesimpulan : Metadata adalah informasi deskriptif yang tertanam pada suatu file seperti gambar, yang memberikan keterangan seperti tanggal dibuat, lokasi, nama file dan lain lain

Salah satu cara membuat metadata adalah melalui informasi tambahan pada semua kamera digital yang menyimpan foto. Metadata ini disebut data EXIF, yang merupakan singkatan dari Exchangeable Image File Format. Sebagian besar perangkat lunak foto digital dapat menampilkan gambar dengan format EXIF, tetapi Anda biasanya tidak dapat mengeditnya.

Baca Juga : Cara Mendapatkab Angle Diri Anda Yang Membuat Terlihat Lebih Baik

 Format Metadata yang Paling Umum

Namun, ada jenis metadata lain yang memungkinkan Anda untuk menambahkan informasi deskriptif Anda sendiri dalam foto digital atau file gambar. Metadata ini dapat mencakup karakteristik foto, informasi hak cipta, keterangan, kredit, caption, tanggal dan lokasi pembuatan, informasi sumber, atau instruksi khusus. Dua format metadata yang paling umum digunakan untuk file gambar adalah IPTC dan XMP.

IPTC 

adalah standar yang dikembangkan pada 1970-an oleh Dewan Telekomunikasi Pers Internasional. Format Ini dikembangkan sebagai standar untuk bertukar informasi antara organisasi berita dan telah berkembang dari waktu ke waktu. Sekitar tahun 1994, formulir Info File Adobe Photoshop memungkinkan pengguna untuk memasukkan dan mengedit metadata IPTC dalam file gambar digital, sehingga diadopsi oleh agen stok foto dan bisnis penerbitan lainnya di luar media berita.

Baca Juga : Cara Mendapatkan Foto Selfie yang Bagus

XMP

 adalah Extensible Metadata Platform baru berbasis XML yang dikembangkan oleh Adobe pada tahun 2001. Adobe bekerja sama dengan IPTC untuk memasukkan header IPTC lama ke dalam kerangka kerja XMP baru, dan pada 2005 Skema Inti IPTC untuk spesifikasi XMP dirilis.

XMP adalah file open-source, standar publik, sehingga memudahkan pengembangnya untuk mengadopsi spesifikasi dalam perangkat lunak pihak ketiga.

Baca Juga : Cara Mengatasi Orientasi Foto yang Salah / Miring

Metadata XMP dapat ditambahkan ke banyak jenis file, tetapi untuk gambar grafik, umumnya disimpan dalam file JPEG dan TIFF.
Banyak perangkat lunak pengedit foto dan manajemen gambar saat ini menawarkan kemampuan untuk menanamkan dan mengedit metadata dalam file Anda, dan ada juga banyak aplikasi khusus untuk untuk membuka dan mengedit semua jenis metadata termasuk EXIF, IPTC, dan XMP.

 Beberapa perangkat lunak jadul tidak mendukung metadata tertanam pada gambar, dan Anda berisiko kehilangan informasi ini jika Anda menggunakan program semacam itu untuk mengedit dan menyimpan file.

Sebelum standar metadata ini, setiap sistem manajemen gambar memiliki metode kepemilikannya sendiri untuk menyimpan informasi gambar, yang berarti informasi tersebut tidak tersedia di luar perangkat lunak; jika Anda mengirim foto ke orang lain, informasi deskriptif tidak akan ikut serta terkirim. Metadata memungkinkan informasi untuk diangkut dengan file dengan cara yang dapat dipahami oleh perangkat lunak, perangkat keras, dan pengguna akhir lainnya. Bahkan dapat ditransfer antara format file.

Berbagi Foto secara online memberikan Ketakutan karena takut Metadatanya juga ikut terkirim
Baru-baru ini, sedang maraknya berbagi foto di jejaring sosial seperti Facebook, ada beberapa kekhawatiran tentang informasi pribadi seperti data lokasi yang tertanam dalam metadata foto yang dibagikan secara online juga ikut terkirim. Ketakutan ini umumnya tidak berdasar karena semua jaringan sosial utama menghapus sebagian besar metadata termasuk informasi lokasi atau koordinat GPS.

Kesimpulan : Metadata adalah informasi deskriptif yang tertanam pada suatu file seperti gambar, yang memberikan keterangan seperti tanggal dibuat, lokasi, nama file dan lain lain

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel